IUGR (ASUHAN KEBIDANAN PATOLOGIS)

MAKALAH ASUHAN KEBIDANAN IV (PATOLOGI)

TENTANG

IUGR

 

 

       DISUSUN OLEH:

  • NOVI MEGA ASTUTI (11211072)
  • VELLA WAHYUNI (11211098)

 

TINGKAT II A

 

DOSEN : DEVI SYARIEF, Ssi.T,M.Keb

 

 

 

STIKes MERCUBAKTIJAYA PADANG

PRODI DIII KEBIDANAN

TAHUN AJARAN 2013

 

DAFTAR ISI

 

 

BAB 1  KAJIAN PUSTAKA…………………………………………………..1-4

  1. Defenisi…………………………………………………………………………………………..1
  2. Manifestasi klinik………………………………………………………………………….1-2
  3. Klasifikasi……………………………………………………………………………………….2
  4. Penyebab………………………………………………………………………………………2-3
  5. Pencegahan………………………………………………………………………………………3
  6. Prognosis…………………………………………………………………………………………3
  7. Diagnosis…………………………………………………………………………………………4

 

BAB II KONSEP DASAR PADA MANAJEMEN ASUHAN KEBIDANAN……………………………………………………………………………………….5-14

  1. Pengkajian Data…………………………………………………………………………..6-11
  2. Interpretasi Data…………………………………………………………………………11-12
  3. Mengidentifikasi Diagnosa Atau Masalah Potensial……………………………12
  4. Identifikasi Kebutuhan Yang Memerlukan Penanganan Segera……….12-13
  5. Merencanakan Asuhan Menyeluruh………………………………………………….13
  6. Melaksanakan Perencanaan……………………………………………………………..14
  7. Evaluasi…………………………………………………………………………………………14

 

 

BAB III PEMBAHASAN…………………………………………………………………………15

  1. ANALISA SECARA TEORI……………………………………………………………15

 

 

DAFTAR PUSTAKA

 

 

 

                                                                                      

I.PENGKAJIAN, Tanggal/Pukul                   : Tanggal : 20 april 2010/09.30 WIB

 

  1. Identitas/Biodata

Nama               : Ny                             Nama suami    :

Umur               :                                   Umur               :

Suku/Bangsa   :                                   Suku/Bangsa   :

Agama             :                                   Agama             :

Pendidikan      :                                   Pendidikan      :

Pekerjaan         :                                   Pekerjaan         :

Alamat kantor :                                   Alamat kantor :

 

Keluarga terdekat yang mudah dihubungi :

Nama               :

Alamat                        :

No Telp           :

 

B.Anamnesa (Data Subyektif)

1.Pada Tanggal                   :………………………………….Pukul: ……………….     

Alasan  kunjungan ini      :…………….Pertama……..Rutin……….Ada  kelainan

Keluhan utama :

Ibu mengatakan pergerakan janinnya berkurang dan tidak nafsu makan.

 

 

 

2. Riwayat menstruasi

Menarche               : 13tahun                             Lamanya         :                       

Siklus                     :28 hari                               Dismenorhea   :

Banyaknya               :

3. Riwayat kehamilan, Persalinan dan nifas yang lalu

No

Tanggal

lahir

Usia

kehamilan

Jenis

persalinan

Tempat

persalinan

Komplikasi

penolong

bayi

nifas

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

4.   Riwayat kontrasepsi yang digunakan :

Lama dan keluhannya:

5. riwayat kehamilan sekarang

      a. Hari Pertama Haid Terakhir

      b. Keluhan keluhan pada:

          Trimester I

          Trimester II

          Trimester III

      c. Kapan pergerakan janin pertama kali dirasakan ibu

      d. Pergerakan janin dalam 24 jam terakhir

      e. keluhan-keluhan yang dirasakan ibu

          5L

        Mual dan muntah terus menerus

         Nyeri perut

         Demam tinggi

         Sakit kepala berat

      Penglihatan kabur

       Rasa nyeri atau panas BAK

       Gatal pada vulva

        Pengeluaran pervaginam

        Nyeri dan kemerahan pada tungkai

         Bengkak pada wajah, tangan & kaki :

f. Obat/suplemen termasuk jamu-jamuan yang dikonsumsi

g. Imunisasi

TT 1

TT 2

TT 3

TT 4

TT 5

 

 

 

 

 

 

6. Riwayat kesehatan ibu

      a. riwayat penyakit yang pernah diderita

      jantung                                                                        Asma

      hipertensi                                                         TBC

      ginjal                                                               Epilepsi

      DM                                                                  PMS/IMS

      b. Riwayat alergi

      Jenis makanan:

      Jenis obat-obatan

      C,Riwayat transfusi darah

      d.Riwayat operasi dinding rahim

      e. riwayat pernah mengalami kelainan jiwa

7. Riwayat kesehatan keluarga

      a. riwayat penyakit keturunan

      jantung                                    DM                              EPILEPSI

      Hipertensi                    Asma              

      b. Riwayat keturunan kembar

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

7.      Riwayat kehamilan sekarang

a.       HPM   : 13 Februari 2012                         HPL    : 20 November 2012

b.      ANC pertama umur kehamilan  :   10  minggu

c.       Kunjungan ANC

Trimester I

Frekuensi     : 1x

Keluhan      : mual muntah sering

Komplikasi : tidak ada

Terapi          : Tablet Fe dan B6

Trimester II

Frekuensi   :           –

Keluhan     :           –

Komlikasi  :           –

Terapi           :        –

Trimester III

Frekuensi    :         –

Keluhan        :        –

Komplikasi  :         –

Terapi           :        –

 

 

 

d.      Imunisasi TT :   1  kali

TT 1 : TT caten

TT 2 :         –

TT 3 :         –

TT 4 :         –

TT 5 :         –

e.       Pergerakan janin selama 24 jam (dalam sehari)

Ibu mengatakan merasakan pergerakan janinnya berkurang ± 8x dalam sehari.

8.      Riwayat kesehatan

a.       Penyakit yang pernah/sedang diderita (menular,menurun dan menahun)

–          Ibu mengatakan tidak pernah menderita penyakit menular seperti HIV/AIDS,Hepatitis B,TBC

–          Ibu mengatakan tidak pernah menderita penyakit menurun seperti DM, Hipertensi,

–          Ibu mengatakan tidak pernah menderita penyakit menahun seperti jantung, ginjal, paru-paru

b.      Penyakit yang pernah/sedang diderita keluarga (menular,menurun dan menahun)

–          Ibu mengatakan keluarga tidak pernah menderita penyakit menular seperti HIV/AIDS,Hepatitis B,TBC

–          Ibu mengatakan keluarga tidak pernah menderita penyakit menurun seperti DM dan Hipertensi

–          Ibu mengatakan keluarga tidak pernah menderita penyakit menahun seperti jantung, ginjal, paru-paru

 

 

c.       Riwayat keturunan kembar

–          Ibu mengatakan tidak memiliki riwayat keturunan kembar

d.      Riwayat operasi

–          Ibu mengatakan tidak pernah menjalani operasi apapun seperti seksio sesaria.

e.       Riwayat alergi obat

–          Ibu mengatakan tidak memiliki alergi obat apapun seperti amoxicillin.

9.      Pola pemenuhan kebutuhan

Sebelum hamil                                                                   saat hamil

a.       Nutrisi

Makan

Frekuensi         : 3 x sehari                                           2 x sehari        

Jenis                : nasi,lauk,sayur                                   nasi,lauk, sayur

Porsi                : 1 piring                                              ½ – 1 piring

Keluhan           : tidak ada                                           tidak nafsu makan

Pantangan       : tidak ada                                           tidak ada

Minum

Frekuensi         : 5 kali sehari                                       7 kali sehari

Jenis                : air putih,teh                                       air putih,teh, susu

Porsi                : 1 gelas                                               1 gelas

Keluhan           : tidak ada                                           cepat haus

Pantangan       : tidak ada                                           tidak ada

b.      Eliminasi

BAB

Frekuensi         2 xsehari                                              1xsehari

Warna              : kuning                                             kuning

Konsistensi      : lembek                                               lembek

Keluhan           : tidak ada                                           tidak ada

 

BAK

Frekuensi         : 6xsehari                                             8-9 xsehari

Warna              : kuning                                               kuning,jernih

Konsistensi      : cair                                                    cair

Keluhan           :tidak ada                                            tidak ada

c.       Istirahat

Tidur siang     

Lama               : 1-2 jam                                              lama                 : 1  jam

Keluhan           : tidak ada                                           keluhan            : tidak ada                  

Tidur malam

Lama               : 8  jam                                                            7 jam              

Keluhan           : tidak ada                                           tidak ada

d.      Personal hygiene                                                        

Mandi              : 2        x/hari                                       2          x/hari                          

Ganti pakaian  : 3        x/hari                                       3          x/hari

Gosok gigi       : 3        x/hari                                       3          x/hari

Keramas          : 3        x/minggu                                 3          x/minggu

 

e.       Pola seksualitas

Frekuensi: 3     x/ minggu                                            2          x/ minggu

Keluhan: tidak ada                                                      tidak ada

f.       Pola aktivitas(terkait kegiatan fisik,olah raga)

Ibu mengatakan mengerjakan pekerjaan rumah tangga seperti mencuci, menyapu, memasak dan tidak melukukan aktifitas lain seperti berolahraga.

10.  Kebiasaan yang mengganggu kesehatan (merokok, minum jamu, minuman beralkohol)

Ibu mengatakan baik sebelum maupun saat hamil tidak ada kebiasaan yang mengganggu kesehatan seperti merokok, minum jamu, minuman beralkohol.

11.  Data psikososial, spiritual dan ekonomi (penerimaan ibu/suami/keluarga terhadap kelahiran,dukungan keluarga, hubungan dengan suami/keluarga/tetangga, perawatan bayi, kegiatan ibadah, kegiatan social, keadaan ekonomi keluarga.

–          Ibu mengatakan dirinya/suami/keluarga menerima dan menginginkan kehamilan ini

–          Ibu mengatakan keluarga mendukung kehamilannya

–          Ibu mengakan hubungan dengan suami/keluarga tetangga baik

–          Ibu mengatakan belum mengetahui tentang perawatan pada bayi

–          Ibu mengatakan kehamilannya tidak mengganggu kegiatan ibadah

–          Ibu mengatakan mengikuti kegiatan arisan

–          Ibu mengatakan pendapatan suami mencukupi kebutuhan sehari-hari

12.  Pengetahuan ibu (tentang kehamilan, persalinan, nifas)

Ibu mengatakan sudah mengetahui tentang nutrisi ibu hamil dari kunjungan sebelumnya, tetapi ibu belum mengetahui tentang persalinan dan nifas.

13.  Lingkungan yang berpengaruh(sekitar rumah dan hewan peliharaan)

–          Ibu mengatakan sekitar rumahnya bersih, rapi, aman dan nyaman

–          Ibu mengatakan memelihara binatang seperti kucing di dalam rumah.

C. Data Objektif

1. Pemeriksaan umum

            Keadaan umum           : baik

Kesadaran                   : composmentis

Status emosional         : stabil

Tanda vital

Tekanan darah             :120/90 mmHg                        Nadi    :80x/menit

Pernafasan                   :20 x/menit                              Suhu    :37 oC

BB sebelum hamil       : 45 kg                                     TB       :155cm

BB saat hamil              : 51 kg

 

 

2. Pemeriksaan Fisik

            Kepala             :mesochepal,tidak berketombe, tidak ada massa,tidak nyeri tekan,

Wajah              :terdapat odema,tidak ada cloasma,dan tidak ada bekas luka

Mata                :tidak ada secret,sclera putih,kunjungtiva merah muda

Hidung                        :hidung tidak ada polip,tidak ada pernafasan cuping hidung.

Mulut               :bersih,tidak ada stromatis,tidak ada karies gigi

Telinga :simetris, tidak ada serumen,pendengaran baik

Leher               :tidak ada pembesaran kelenjar tiroid,parotis,getah bening,dan vena     jugularis

Dada                : datar, tidak ada retraksi dinding dada,tidak bunyi wheezing

Payudara         :simetris, putting susu menonjol, areola mamae hiperpigmentasi,tidak ada masa, tidak nyeri tekan, belum ada pegeluaran kolostrum.

Abdomen        : tidak ada striae, tidak ada bekas operasi, terdapat linea nigra,

Palpasi

Leopold I        :TFU 3 jari diatas pusat. Pada bagian fundus teraba lunak, bulak dan tidak melenting (bokong)

Leopold II       :pada perut ibu bagian kiri teraba bagian kecil-kecil, tahanan lemah(ekstremitas)

                        Pada perut ibu bagian kanan teraba panjang, keras, tahanan kuat(punggung)

Leopold III     : pada perut ibu bagian bawah teraba bulat, keras, melenting(kepala)

Leopold IV     : kedua tangan bertemu/ konvergen(bagian terendah janin belum masuk panggul)

Osborn test      : tidak dilakukan

Pemeriksaan Mc. Donald

TFU                 : 26      cm                   TBJ      : (26-12)x 155= 2170 gram

Auskultasi

Djj                   :100     x/menit

Ekstremitas Atas         : simetris, jumlah jari lengkap,tidak ada odema. LILA :22 cm

Ekstremitas Bawah     : simetris,jumlah jari lengkap, tidak ada odema, tidak ada varises.

Genitalia Luar             : bersih, tidak ada varises, tidak ada pembesaran kelenjar batholini.

Pemeriksaan Panggul  :tidak dilakukan

(bila perlu)

 

3. Pemeriksaan Penunjang       Tanggal:25-09-12        pukul: 09.20 WIB

USG, hasilnya IUGR

4. Data Penunjang

Tidak ada

II. INTERPRETASI DATA

A.    Diagnosa kebidanan

Data Dasar:

Ny.H G1P0A0Ahhamil 32 minggu umur 23 tahun janin tunggal  hidup intra uteri preskep,puka dengan IUGR ( Intera Uterine Growth Restriction).

Ds:

–          Ibu mengatakan usianya 23 tahun

–          Ibu mengatakan ini kehamilannya yang pertama dan tidak pernah abortus

–          Ibu mengatakan tidak nafsu makan

–          Ibu mengatakan pergerakan janinnya melemah

 

 

Do:

Keadaan umum           : baik

Kesadaran                   : composmentis

Status emosional         : stabil\

 

 

Tanda vital

Tekanan darah             :120/90 mmHg            Nadi    :80 x/menit

Pernafasan                   :20 x/menit                  Suhu    :37 oC

BB sebelum hamil       :45 kg                          TB       :155 cm

BB saat hamil              : 51 kg                         TFU     : 26 cm           

Hasil USG                   : IUGR           

Palpasi Leopold

Leopold I        : kepala                                   

Leopold II       : bagian kanan perut ibu (punggung)

                        Bangian kiri perut ibu (ekstremitas)

Leopold III     : Bokong

Leopold IV     : bagian terendah janin belum masuk panggul.

B.     Masalah

Ibu mengatakan cemas terhadap kondisi janinnya.

Data dasar:

Ds: ibu mengatakan nafsu maknnya berkurang dan derakan janinnya melemah.

Do: ibu tampak lemah.

III. IDENTIFIKASI DAN ANTISIPASI DIAGNOSA POTENSIAL

       Gawat janin

 

IV. TINDAKAN SEGERA

A.    Mandiri

Tidak ada

B.     Kolaborasi

Melakukan kolaborasi dengan dokter specialis obstetric ginekologi dan ahli gizi.,

C.     Merujuk

Tidak ada

V. PERENCANAAN             Tanggal:25-09-2012                pukul: 09.35    WIB

1.      Beritahu ibu hasil pemeriksaannya.

2.      Jelaskan pada ibu tentang keluhan yang dirasakan.

3.      Anjurkan ibu untuk menjaga jarak dengan hewan peliharaan.

4.      Ingatkan ibu tentang kebutuhan nutrisi pada ibu hamil.

5.      Ingatkan ibu tentang pola aktifitas dan kebutuhan istirahat.

6.      Ingatkan ibu tentang personal hygiene.

7.      Anjurkan ibu kunjungan ulang.

VI. PELAKSANAAN           Tanggal: 25-09-2012               pukul: 09.45    WIB

1.      Memberitahu ibu hasil pemeriksaannya yaitu TD: 120/90 mmHg, N: 80x/menit, R: 20 x/menit, S: 370 C, BB: 51 kg, TFU : 26 cm.

2.      Menjelaskan kepada ibu tentang keluhan yang dirasakan yaitu tidak nafsu makan. Pada kehamilan lanjut/TM III biasanya ibu mengalami tidak nafsu makan hal ini dapat disebabkan karena masalah psikologis dari ibu, karena kehamilan ibu sudah mendekati proses persalinan. Keluhan yang dirasakan ibu dapat juga terjadi karena pada TM III penyerapan makanan pada usus juga berkurang, sehingga ibu bermasalah pada BAB, yang menyebabkan perut ibu terasa penuh dan ibu tidak nafsu makan. Ibu juga mengeluh gerakan janin ibu berkurang hal ini disebabkan bisa karena pemenuhan nutrisi pada janin ibu terganggu, karena porsi makan ibu berkurang dan ibu jarang makan. Apabila ibu tidak nafsu makan ibu dapat makan sedikit-sedikit tetapi sering untuk memenuhi kebutuhan nutrisi bagi ibu dan janin.

3.      Menganjurkan ibu untuk menjaga jarak dengan hewan peliharaan di dalam rumah, karena hewan peliharaan ibu (kucing) dapat menyebabkan TORCH dan dapat menyebabkan kecacatan bawaan pada janin ibu, hal ini didapatkan dari kotoran kucing yang mencemari lingkungan rumah.

4.       Mengingatkan ibu tentang kebutuhan nutrisi pada kehamilan yaitu menu seimbang, dapat didapatkan dengan mengkonsumsi makanan yang mengandung protein, dapat didapkan dari daging, telur,kacang-kacangan. Karbohidrat, dapat didapatkan dari nasi, gandum. Vitamin,didapatkan dari buah-buahan yang segar dan sayuran segar.Ibu juga memenuhi kebutuhan cairan dengan minum minimal 8 gelas dan bila perlu susu satu gelas. Sebaiknya ibu memenuhi kebutuhan kalori selama kehamilan dengan cara makan makanan selingan di sela-sela waktu makan pagi-siang dan siang-malam. Ibu juga diharapkan makan makanan yang manis supaya pada saat janin ibu lahir tidak berat bayi lahir rendah (BBLR).

5.      Mengingatkan ibu tentang pola aktifitas dan kebutuhan istirahat yaitu ibu boleh melakukan pekerjaan yang tidak memberatkan serta membuat ibu kelelahan, ibu disarankan untuk tidak mengangkat barang yang berat-berat, serta ibu memenuhi kebutuhan istirahat yaitu tidur malam 7-8 jam dan tidur siang 1-2 jam per hari.

6.      Mengingatkan ibu tentang personal hygiene yaitu selama kehamilan sebaiknya ibu menjaga personal hygiene yaitu dengan mandi 2x dalam sehari, gosok gigi 3x sehari, keramas 3x/minggu, ganti pakaian 2x/hari, dang ganti pakaian dalam minimal 3x dan selesai BAB/BAK, serta saat lembab.

7.      Menganjurkan ibu untuk melakukan kunjungan ulang dua minggi/ saat ibu ada keluhan.

 

VII. EVALUASI

1.      Ibu sudah mengetahui tentang keadaannya.

2.      Ibu sudah mengerti tentang keluhan yang ibu rasakan dan ibu bersedia mengikuti saran bidan untuk makan sedikit-sedikit tetapi sering untuk memenuhi kebutuhan nutrisinya.

3.      Ibu bersedia menjaga jarak dengan hewan peliharaannya dirumah.

4.      Ibu sudah mengetahui tentang kebutuhan nutrisi, cairan dan kebutuhan kalori dan ibu bersedia memenuhinya.

5.      Ibu sudah mengetahui tentang pola aktifitas dan istirahat pada ibu hamil.

6.      Ibu sudah mengetahui tentang kebutuhan diri/ personal hygiene dan akan menerapkannya dirumah.

7.      Ibu bersedia melakukan kunjungan ulang dua minggu/ saat ada keluhan.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

BAB III

PENUTUP

 

3.1 KESIMPULAN

Pertumbuhan Janin Terhambat atau Intra Uterine Growth Restriction adalah suatu keadaan dimana terjadi gangguan nutrisi dan pertumbuhan janin yang mengakibatkan berat badan lahir dibawah batasan tertentu dari usia kehamilannya.

Penyebab pertumbuhan terhambat ini dapat dilihat dari penyebab ibu, janin dan plasenta. Untuk penanganannya dapat dilakukan langkah pertama dalam menangani PJT adalah mengenali pasien-pasien yang mempunyai resiko tinggi untuk mengandung janin kecil. Langkah kedua adalah membedakan janin PJT atau malnutrisi dengan janin yang kecil tetapi sehat. Langkah ketiga adalah menciptakan metode adekuat untuk pengawasan janin pada pasien-pasien PJT dan melakukan persalinan di bawah kondisi optimal.

 

 

3.2 SARAN

Agar dapat mengurangi angka kejadian IUGR, disaran kepada setiap ibu hamil agar lebih memperhatikan kehamilannya, terutama pada asupan gizinya, istirahat yang cukup seperti berbaring miring, dll.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

     BAB 1

KAJIAN PUSTAKA

 

 

  1. Defenisi Intra Uterine Reterderdation (IUGR) 
  • Intra Uterine Growth Reterderdation (IUGR)  adalah berat badan bayi kurang dari persentil 10 untuk usia kehamilan bayi, dalam artian bayi baru lahir berukuran lebih kecil dengan usia kehamilannya. (Asuhan Kebidanan IV Patologi: 225).

 

  • Intra Uterine Growth Reterderdation (IUGR)  adalah memiliki berat fetus <10 persentil untuk umur kehamilan tertentu-berat lahir <2 dari berat rata-rata untuk umur kehamilan tertentu. (Asuhan Kebidanan Patologis: 93).

 

  1. Manifestasi klinik

Bayi-bayi lahir Intra Uterine Growth Reterderdation (IUGR)  biasanya tampak kurus, pucat dan berkulit keriput, tali pusat umumnya tampak rapuh dan layu dibandingkan pada bayi normal yang tampak tebal dan kuat, Intra Uterine Reterderdation (IUGR)  muncul sebagai akibat dan berhentinya pertumbuhan jaringan atau sel. Hal ini terjadi saat janin tidak mendapatkan nutrisi dan oksigenasi yang cukup untuk perkembangan dan pertumbuhan organ dan jaringan, atau karena infeksi. Meski pada sejumlah janin, ukuran kecil untuk masa kehamilan bisa diakibatkan karena faktor genetik (kedua orang tua kecil), kebanyakan kasus Pertumubuhan Janin Terhambat (PJT) atau Kecil Masa Kehamilan (KMK) dikarenakan karena faktor-faktor lain.

Beberapa diantaranya sebagai berikut:

Pertumbuhan Janin Terhambat (PJT) dapat terjadi kapanpun dalam kehamilan. Pertumbuhan Janin Terhambat (PJT) yang muncul sangat dini sering berhubungan dengan kelainan kromosom dan penyakit ibu. Sementara, Pertumbuhan Janin Terhambat (PJT) yang muncul terlambat (>32 minggu) biasanya berhubungan dengan problem lain. Pada kasus Pertumbuhan Janin Terhambat (PJT), pertumbuhan seluruh tubuh dan organ janin menjadi terbatas. Ketika aliran darah ke plasenta tidak cukup, janin akan menerima hanya sejumlah kecil oksigen, ini dapat berakibat denyut jantung janin menjadi abnormal, dan janin berisiko tinggi mengalami kematian.

 

  1. Klasifikasi

a)      IUGR yang simetris (20-30%)

  • Kemampuan tumbuh berkurang
  • Terjadi pada awal kehamilan
  • Seluruh fetus secara proportional kecil
  • Semua biometri dibawah 10 persentil untuk umur kehamilan
  • Pencegahan infeksi normal

b)      IUGR asimetri (70-80%)

  • Pertumbuhan janin terhambat (biasanya karena plsenta insufisiensi)
  • Biasanya terjadi setelah umur 28 minggu
  • Pertumbuhan kepala tetap normal, sedangkan pertumbuhan abdomen lambat
  • Pencegahan infeksi rendah

c)      IUGR kombinasi (5-10%)

  • Terjadi pada umur kehamilan 20-28 minggu
  • Berhubungan dengan penyakit ibu yang berat (hipertensi kronis)
  • Lupus nephritis, penyakit vaskuler ibu
  • Klasifikasi IUGR / Pertumbuhan janin terhambat(PJT)

 

  1. Penyebab Intra Uterine Reterderdation (IUGR)  di bedakan menjadi 3 faktor, yaitu:

a)      Maternal/ibu seperti:

  • Tekanan darah tinggi
  • Penyakit ginjal kronis
  • Riwayat diabetes mellitus
  • Penyakit jantung dan pernapasan
  • Malnutrisi dan anemia
  • Infeksi
  • Pecandu alkohol
  • Obat-obat tertentu dan perokok.

b)      Uterus dan plasenta :

  • Penurunan aliran darah dari uterus ke plasenta
  • Plasenta abruption
  • Plasenta previa
  • Infark plasenta

c)      Faktor janin antara lain :

  • Janin kembar
  • Penyakit infeksi
  • Kelainan kongenital
  • Kelainan kromosom
  • Pajanan teratogen.

 

  1. Pencegahan

Hal-hal yang harus diperhatikan untuk mencegah IUGR, adalah sebagai berikut :

  • Usahakan hidup sehat
  • Hindari stress selama kehamilan
  • Hidari mengkonsumsi obat-obatan yang tidak di anjurkan selama hamil
  • Olah raga teratur
  • Hindari alkohol
  • Hindari rokok dan narkoba
  • Periksakan kehamilan secara rutin

 

  1. Prognosis

Pada kasus-kasus IUGR yang sangat parah dapat berakibat janin lahir mati atau jika bertahan hidup dapat memiliki efek buruk jangka panjang dalam masa kanak-kanak nantinya. Kasus IUGR dapat muncul sekalipun ibu dalam kondsi seahat.

 

 

 

 

  1. Diagnosis

Untuk menegakkan diagnosa perlu dilakukan pemeriksaan dengan menanyakan riwayat ibu apakah faktor-faktor ibu seperti yang di jelaskan diatas ada atau tidak, periksa tinggi fundus uteri (TFU) apakah sesuai atau tidak dnegan usia kehamilan, lakukan ultrasonografi (USG) fetomaternal, periksa denyut jantung janin dengan menggunakan doppler velocimetry.

 

 

 

 

 

 

 

 

 


 

BAB II

KONSEP DASAR MANAJEMEN ASUHAN KEBIDANAN

 

 

Proses manajemen kebidanan merupakan proses pemecahan masalah. Proses ini merupakan sebuah metode dengan pengorganisasian pemikiran dan tindakan-tindakan dengan urutan yang logis dan menguntungkan baik bagi klien maupun tenaga kesehatan. Proses ini menguraikan bagaimana prilaku yang diharapkan dari pemberi asuhan. Proses manejemen ini bukan hanya terdiri dari pemikiran dan tindakan saja melainkan prilaku pada setiap langkah agar pelayanan yang komprehensif dan aman dapat tercapai. Dengan demikian proses manajemen harus mengikuti urutan yang logis dan memberi pengertian yang menyatukan pengetahuan, hasil temuan, dan penilaian yang tepisah-pisah menjadi satu kesatuan yang berfokus pada manajemen klien. (Varney, 1997).

Proses manajemen menurut Varney (1997) terdiri dari 7 langkah yang berurutan dimana setiap langkah disempurnakan secara periodik. Proses dimulai dengan pengumpulan data dasar dan berakhir dengan evaluasi. Ketujuh langkah tersebut membentuk suatu kerangka lengkap yang dapat diaplikasikan dalam situasi apapun.

Langkah-langkah penerapan manajemen kebidanan dilakukan secara berkesinambungan, yaitu :

  1. Mengumpulkan data yang diperlukan untuk mengidentifikasi pasien secara lengkap.
  2. Mengidentifikasi masalah atau diagnosa berdasarkan interpretasi yang benar dari data tersebut.
  3. Mengantisipasi masalah potensial atau diagnosa lainnya yang mungkin terjadi karena masalah atau diagnosa yang telah diidentifikasi.
  4. Mengevaluasi perlunya intervensi segera oleh bidan atau dokter.
  5. Membangun rencana asuhan yang menyeluruh.
  6. Mengembangkan rencana asuhan tersebut secara efisien dan aman.
  7. Mengevaluasi keefektifan dari asuhan yang telah diberikan.

 

Langkah-langkah dalam penatalaksanaan pada dasarnya jelas, akan tetapi dalam pembahasan singkat mengenai langkah-langkah tersebut mungkin akan lebih memperjelas proses pemikiran dalam proses klinis yang berorientasi pada langkah ini. Penulis membatasi hanya pada kasus Intra Uterine Reterderdation (IUGR).

Ketujuh langkah tersebut adalah sebagai berikut :

  1. A.    Langkah 1:Pengkajian Data

Pengkajian adalah pendekatan sistematis untuk mengumpulkan data, mengelompokkan data dan menganalisa data sehingga dapat diketahui maslah dan keadaan klien. Pada langkah pertama ini dikumpulkan semua informasi yang akurat dari semua  sumber yang berkaitan dengan kondisi klien.

Data-data yang dikumpulkan meliputi :

  1. 1.    Data subjektif

a)        Biodata atau identitas klien atau suami

Yang perlu dikaji :

  • Nama
  • Umur
  • Agama
  • Suku
  • Pendidikan
  • Pekerjaan
  • No telp
  • Alamat

b)        Keluhan Utama

     Merupakan alasan utama klien untuk datang ke BPS atau R.S dan apa-apa saja yang dirasakan klien

Kemungkinan yang ditemui :

  • Biasanya akan terjadi kenaikan berat badan yang tidak sesuai dengan normal selama hamil dan juga bisa penurunan berat badan, kemungkinan klien mengalami kekurangan nutrisi ataupun anemia yang tergolong kongenital
  • Serta gerakan janin yang berkurang.

 

c)          Riwayat perkawinan

Kemungkinan diketahui :

  • Status perkawinan
  • Umur hamil
  • Berapa lama baru hamil.

d)        Riwayat Menstruasi

Yang ditanyakan adalah :

  • HPHT untuk menentukan tafsiran persalinan
  • Siklus
  • Lama
  • Banyaknya
  • Bau
  • Warna
  • Apakah nyeri waktu haid
  • Kapan mendapatkan haid pertama kalinya.

e)      Riwayat obsetri yang lalu

  • Kehamilan yang lalu, kemungkinan klien mengalami abortus, dan kemungkinan ibu mengalami preeklamsia serta penyakit lainnya seperti diabetes militus dan penyakit jantung.
  • Persalinan yang lalu kemungkinan ibu mengalami kelahiran prematur dan berat badan lahir bayi yang rendah serta melahirkan sebelum waktunya.
  • Nifas yang lalu kemungkinan keaadaan lochea dan laktasi berjalan lancar.

f)      Riwayat kehamilan sekarang

  • Kemungkinan terjadinya kelainan plasenta dan tali pusat
  • Janin kembar
  • Kehamilan ektopik
  • Klien yang diperberat dengan eklamsia
  • Infeksi janin dan penyakit lainnya.

 

 

g)     Riwayat kesehatan

  • Riwayat kesehatan yang lalu : kemungkinan klien memiliki penyakit jantung Cianostic dan penyakit diabetes militus, serta anemia.
  • Riwayat kesehatan sekarang : kemungkinan pasien sedang menderita penyakit DM, berat badan kurang dari berat badan normal ibu hamil, malnutrisi anemia dan konsumsi obat-obatan.

h)    Riwayat kesehatan keluarga

  • Kemungkinan ada keluarga yang menderita penyakit keturunan
  • Riwayat kehamilan prematur
  • Riwayat persalinan pre-term
  • Riwayat keturunan kembar.

i)        Riwayat sosial, ekonomi, dan budaya

  • Kemungkinan hubungan klien dengan suami, keluarga, dan masyarakat baik, pendidikan klien yang rendah dapat mempengaruhi kehamilan serta ekonomi yang rendah, adanya kebudayaan klien juga mempengaruhi kesehatan kehamilan.

j)        Riwayat spiritual

  • Kemungkinan klien melakukan ibadah agama dan kepercayaan dengan baik.

k)   Riwayat psikologis

  • Kemungkinan adanya tanggapan klien dan keluarga yang baik terhadap kehamilan ini.
  • Kemungkinan klien dan suaminya mengharapakan dan senang dengan kehamilan ini
  • Kemungkinan klien cemas dan gelisah dengan kehamilannnya.

l)     Kebutuhan dasar

  • Kemungkinan pemenuhan kebutuhan bio-psiko yang meliputi kebutuhan nutrisi, proses eliminasi, aktifitas sehari-hari, istirahat, personal hygiene dan kebiasaan-kebiasaan yang dapat mempengaruhi kesehatan saat hamil.

 

 

  1. 2.    Data Objektif

Data dikumpulkan melalui pemeriksaan umun dan pemeriksan khusus.

a)   Pemeriksaan Umum

Secara teoritis kemungkinan adanya keadaan umum klien yang kurang baik, yang mencakup kesadaran, tekanan darah, nadi, nafas, suhu, tinggi badan, berat badan dan keadaan umum, biasanya akan terjadi kesenjangan pada berat badan ibu yang tidak nomar ataupun peningkatan berat badannya yang tidak adekuat, ini dapat dinyakan karna salah satu kemungkinan yang menyebab kan pertumbuhan janin terhambat adalah malnutrisi, dan kemungkinan adanya peningkatan tekanan darah karna hipertensi kronik adalah salah satu penyakit yang juga dapat mengakibatkan pertumbuhan janin terhambat.

 

b)   Pemeriksan Khusus

1)   Secara Inspeksi

yaitu pemeriksaan pandang yang dimulai dari kepala sampai kaki.

Yang dinilai adalah kemungkinan bentuk tubuh yang normal, kebersihan kulit, rambut, muka, conjungtiva pucat atau tidak, skelera, hidung, mulut apakah ada caries dentis, stomatitis, karang gigi, leher apakah ada pembesaran kalenjer gondok, payudara apakah simetris kiri dan kanan, keadaan puting susu menonjol atau tidak, perut membesar sesuai usia kehamilan atau tidak, kemungkinan biasanya pada pertumbuhan janin terhambat pembesaran perut tidak sesuai dengan kehamilan, apakah ada bekas operasi atau tidak, oedema atau pengeluaran dari vagina. Anus apakah ada haemoroid, ektremitas atas dan bawah apakah ada kelinan.

 

2).      Secara palpasi

        Dengan menggunakan cara leapold, kemungkinan yang ditemukan ialah:

  • Leapold I : Tinggi fundus uteri dalam cm, pada fundus kemungkinan teraba bagian tengah kepala, bokong atau lainnya.
  • Leapold II : pada dinding perut klien sebelah kiri atau kanan kemungkinan teraba punggung, anggota gerak atau bokong, kepala.
  • Leapold III : Pada bagian terbawah kemungkinan teraba kepala, bokong taupun lainnya.
  • Leapold IV : kemungkinan bagian terbawah janin telah masuk PAP dan seberapa mauknya dihitung dengan perlimaan.

 

3). Secara Auskultursi

  • Kemungkinan dapat terdengar bunyi jantung janin, frekuensinya, teratur atau tidak.

 

4). Secara Perkusi

  • Kemungkinan refleks patella kiri dan kanan positif.

 

5). Pemeriksaan Ukuran panggul

  • Kemungkinan ukuran panggul normal, bisa tidak normal.

 

    6). Pemeriksaan Tafsiran Berat Badan Janin

  • Kemungkinan berat badan janin tidak sesuai dengan usia kehamilan, dengan rumus ( TFU dalm cm -11atau, atau12, atau13) x 155.

 

  1. 3.    Pemeriksaan Penunjang

a)      Laboratorium

  • Darah : Hb, Haematokrit, golongan darah, kadar estriol
  • Urine : Kemungkinan ditemui glukosa urine jika klien mengalami penyakit diabetes mellitus.

b)      USG

  • Kemungkinan pada USG ditemukan cephalometry yang tidak normal disebut sebagai asimetris Pertumbuhan Janin Terhambat (PJT). Selain itu dengan lingkar perut kita dapat mendeteksi apakah ada pembesaran organ intra abdomen atau tidak, khususnya pembesaran hati.
  • Tetapi yang terpenting pada USG ini adalah perbandingan antara ukuran lingkar kepala dengan lingkar perut (HC/AC) untuk mendeteksi adanya asimetris Pertumbuhan Janin Terhambat (PJT).

 

  1. B.     Langkah II : Interpretasi Data

        Pada langkah ini dilakukan identifikasi yang benar terhadap masalah atau diagnosa dan kebutuhan klien berdasarkan interpretasi yang benar atau data-data yang telah dikumpulkan. Data dasar yang sudah dikumpulkan diinterpretasikan sehingga ditemukan masalah atau diagnosa yang spesifik. Kata masalah dan diagnosa keduanya digunakan karena beberapa masalah tidak dapat diselesaikan seperti diagnosa tapi membutuhkan penanganan yang dituangkan dalam sebuah rencana asuhan terhadap klien. Masalah ini sering menyertai diagnosa. Diagnosa yeng ditegakkan bidan dalam lingkup praktek kebidanan harus memenuhi standar nomenklatur diagnosa kebidanan, yaitu :

  1. Diakui dan telah disahkan oleh profesi
  2. Berhubungan langsung dengan praktek kebidanan
  3. Memiliki ciri khas kebidanan
  4. Dapat diselesaikan dengan pendekatan manajemen kebidanan
  5. Didukung oleh chlinical judgement dalam lingkup praktek kebidanan.

Berdasarkan kasus ini, maka kemungkinan interpretasi data yang tmibul adalah :

a). Diagnosa kebidanan

1). kehamilan dengan (IUGR), G….,P….,A….,H….,

  • Dasar : HPHT, TP, gerakan janin berkurang dari biasanya, TFU tidak sesuai dengan usia kehamilan, berat badan janin dibawah normal, hasil USG ditemukan IUGR asimetris.

 

 

b). Masalah

  • Kemungkinan masalah yang timbul adalah kecemasan.
  • Dasar : kehamilan cukup bulan tetapi berat badan bayi tidak sesuai dengan usia kehamilan.

c). Kebutuhan

  • Dukungan psikologi.
  • Dasar: kehamilan cukup bulan tapi berat badan bayi tidak sesuai dengan usia kehamilan.

 

  1. C.    Langkah III : Mengidentifikasi Diagnosa Atau Masalah Potensial

            Pada langkah ini kita kita mengdentifikasi masalah atau diagnosa potensial lain berdasarkan rangkaian masalah dan diagnosa yang sudah diidentifikasi. Langkah ini membutuhkan antisipasi, bila memungkinkan dilakukan pencegahan sambil mengamati klien, bidan diharapkan dapat bersiap-siap bila diagnosa atau masalah potemsial ini benar-benar terjadi kemungkinan diagnosa atau masalah potesial yang timbul :

a)    Potensial janin lahir mati

Dasar : Aliran darah ke plasenta tidak cukup dan kelainan tali pusat

b). Partus prematur

Dasar : kehamilan belum cukup bulan

 c). BBLR

       Dasar : kehamilan belum cukup bulan dan berat badan janin kurang dari normal.

  1. D.    Langkah IV : Identifikasi Kebutuhan Yang Memerlukan Penanganan Segera

            Mengidentifikasi perlunya tindakan segera oleh bidan atau dokter dan atau untuk dikonsulkan atau ditangani bersama dengan anggota tim kesehatan lain yang sesuai dengan kondisi klien.

 

 

Kemungkinan tindakan segera pada kasus IUGR antara lain :

a). Kematian janin

     Tindakan yang dilakukan jika terjadi kematian janin :

  • Segera dilahirkan
  • Kolaborasi dengan tim medis untuk mengakhiri kehamilan

 

b). Partus prematur

                 Tindakan yang dilakukan jika prematur antara lain :

  • Segera dilahirkan
  • Kolaborasi dengan tim medis untuk mengakhiri kehamilan

c). BBLR

     Tindakan yang dilakukan jika BBLR antara lain :

  • Lakukan perawatan khusus
  • Jaga suhu bayi supaya tidak hipotermi
  • Pantau keadaan bayi

 

  1. E.     Langkah V : Merencanakan Asuhan Menyeluruh

Suatu rencana asuhan harus disetujui oleh kedua belah pihak baik bidan maupun klien agar perencanaan dapat dilakukan denagn efektif. Semua keputusan harus bersifat rasional dan valid berdasarkan teori serta asumsi yang berlaku tentang apa yang akan dan tidak dilakukan. Perencanaan tindakan yang mungkin dilakukan antara lain :

  1. Dukungan psikologis
  2. Rawat Klien yang malnutrisi
  3. Kontrol Tanda-Tanda Vital (TTV)
  4.  Kontrol dengan USG
  5. Dengarkan DJJ
  6. Kolaborasi dengan tenaga medis lain.

 

  1. F.     Langkah VI : Melaksanakan Perencanaan

 

      Pada langkah ini asuhan menyeluruh yang telah diuraikan pada langkah kelima dilaksanakan secara efisien dan aman. Perencanaan ini bisa dilakukan seluruhnya oleh bidan dan sebagian oleh klien, atau anggota tim kesehatan lainnya. Jika bidan tidak melakukan sendiri, ia tetap memikul tanggung jawab untuk mengarahkan pelaksanaannya. Bila bidan berkolaborasi dengan dokter untuk menangani klien yang mengalami komplikasi maka keterlibatan bidan dalam manajemen asuhan bagi klien adalah tetap bertanggung jawab terhadap terlaksananya rencana asuhan bersama yang menyeluruh tersebut. Manajemen yang efisien akan menyingkat waktu dan biaya serta meningktakan mutu dari asuhan klien.

Beberapa tindakan yang mungkin dapat dilakukan antara lain :

  1. Memperkenalkan diri kepada klien dan memperlihatkan sikap yang ramah dan sopan
  2. Merawat klien yang malnutrisi dengan cara mefasilitasi semua kebutuhan klien dan memberikan klien makanan yang bergizi seperti buah dan sayura-sayuran
  3. Mengontrol keadaan umum klien seperti tekanan darah, suhu, nadi dan pernapasan
  4. Mendendenagrkan DJJ untuk mengetahui apakah janin dalam keadaan baik atau tidak
  5. Melakukan perawatan dan pengawasan tentang :
  • Kematian janin
  • Partus prematur
  • BBLR

 

  1. G.    Langkah VII : Evaluasi

 

     Merupakan langkah akhir dari proses asuhan kebidanan Intra Uterine Reterderdation (IUGR). Asuhan manajemen kebidanan dilakukan secara kontiniu sehingga perlu dievaluasi setiap tindakan yang telah diberikan agar lebih efektf.

Kemungkinan hasil evaluasi yang ditemukan adalah :

  1. Tercapai seluruh tindakan
  2. Tercapai sebagian dari perencanaan tindakan sehingg dibutuhkan revisi.

 

 

BAB III

PEMBAHASAN SECARA TEORI

 

  1. ANALISA SECARA TEORI

 

Bedasarkan data yang ada maka dapat ditegakan diagnosa Intra Uterine Reterderdation (IUGR)  dengan dasar :

  • Palpasi : TFU tidak sesuai dengan usia kehamilan
  • Auskultasi : Sulit menentukan puntum maximum
  • Pada pemeriksaan USG didapatkan hasil asimetris Pertumbuhan Janin Terhambat(PJT)
  • Pada pemeriksaan HB, didapatkan kadar HB ibu dibawah normal.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

 

 

      Yeyeh Rukiyah,Ai.dkk,2010. Asuhan Kebidanan IV (Patologi Kebidanan). Trans Info Media ; Jakarta

      Fadlun.dkk.2012. Asuhan Kebidanan Patologis. Salemba Medika ; Jakarta

      Leveno, J Kenneth, dkk. 2009. Obsetri Williams Edisi 21. EGC: Jakarta

 

 

           

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s